Sabtu, 30 Juli 2011

RUMUS MENGHITUNG RASIO KOMPERSI

RUMUS MENGHITUNG RASIO KOMPERSI
Mungkin sebagian dari kita dah ngerti cara menghitung rasiokompresi.. Langsung saja..

Dari rumus di wikipedia (tanpa piston volume)
b = cylinder bore (diameter)
s = piston stroke length
Vc = volume of the combustion chamber (including head gasket). This is theminimum volume of the space into which the fuel and air is compressed, prior toignition. Because of the complex shape of this space, it usually is measureddirectly rather than calculated.
Dengan piston Volume
CR=(Vc+(D-PV))/Vc-PV
CR = Compression Ratio
Vc = volume of the combustion chamber (including head gasket).
D = Displacement.
PV = Piston Volume
 Kenapa ada piston Volume? Karena jika aplikasi Flat top piston maka gak adamasalah, namun jika masang piston cekung atau cembung (jenong) maka Volumesilinder atau displacement tentu berubah karena dikurangi/ ditambahi olehcekungan dan cembungan piston crown..

Ato rumus simpelnya.
Volume Silinder + Volume Ruang bakar (termasuk ketebalan gasket) / Volume Ruangbakar..
Misal Scorpio saya..


Displacement (Volume silinder) = 223 cc
Volume Chamber (ruang bakar) = 22.069 cc
Volume Gasket (tebal 1.1mm) = 4.231 cc
Piston Volume = 0 cc (Flat, gak dihitung)
Maka rasio kompresinya adalah :
223 + (22.069+4.231) / (22.069+4.231)
223 + 26.3 / 26.3
249.3 / 26.3
= 9.47 dibulatkan jadi 9.5 : 1
Sesuai spek di brosur..
Rumus diaBos-bos pasti dah tahu cara ngitung Volume silinder atau displacementkan?


 Rumusnya,
3.14 X Bore X Bore X Stroke / 4
Misal scorpio saya lagi..
Bore = 70 mm
Stroke = 58 mm
Jadi, 3.14 X 70 X 70 X 58 / 4, ketemunya 223 cc tadi..
Tetapi, pernah baca kurva Cam, seperti ini?Ato punyaKharisma di bawah ini?
Klep masuk buka 2° sebelum TMA, nutup 25° sesudah TMB
Klep buang buka 34° sebelum TMB, nutup 0° sesudah TMA
Ato Kawasaki athlete yg di post bos Hanx13 ini..
Inlet :
Buka : 20sebelum TMA
Tutup : 60setelah TMB
Durasi : 260 
Exhaust :
Buka : 55sebelum TMA
Tutup : 25setelah TMB
Durasi : 260 
Yang saya BOLD adalah inlet nutup (intake closing).. SELALU menutupsetelah TMB..
Padahal, rumus volume silnder, menggunakan Stroke (180 derajat crack setelahTMA, 0 derajat TMB) yg full.. alias dalam scorpio saya 58 mm..
Dimana saat itu, KLEP HISAP MASIH MEMBUKA.. bagaimana piston mengkompresi jikaklep hisap masih membuka??
Nah, karenasaya blom tahu (blom punya datanya) kapan klep hisap scorpio menutup.. Sayatrus mencoba mbongkar mesin tepat setelah klep hisap menutup.. jadi posisipiston di silinder seberapa.. (diukur dengan dial gauge, blom punya busurderajat) lalu ane ukur pake sigmat.. Berapa Stroke YANG SISA, setelah klephisap menutup.. supaya bisa dicari Rasio Kompresi Efektifnya..
Disebut Efektif karena baru saat itu Piston benar-benar meng kompresi..
Disebut juga Rasio Kompresi DINAMIS
Ketemu STROKE setelah klep hisap menutup adalah 25.4mm!! (Hampirsetengah stroke)
Volume efektif jadinya (saat kompresi)
3.14 X 70 X 70 X 25.4 / 4 = 97.576cc
Rasio Kompresi efektif (Volume silinder + Volume chamber dibagi volume chamber)=
98cc + 26.3cc / 26.3cc = 4.73

RUMUS PERHITUNGAN KNALPOT
  
Tuned EXHAUS VALVE OPEN DEGREE BEFORE B.D.C 

R P M 
50° 55° 60° 65° 70° 75° 80° 85° 90° 
8.000 21.5 21.9 22.5 23.0 23.6 24.1 24.6 25.2 25.8 
8.500 20.0 20.5 21.0 21.5 22.0 22.5 23.0 23.5 24.0 
9.000 18.7 19.2 19.6 20.1 20.6 21.1 21.5 22.0 22.5 
9.500 17.6 18.0 18.4 18.9 19.4 19,8 20,2 20.7 21.2 
10.000 16.5 16.9 17.4 17.8 18.3 18.6 19.1 19.6 20.0 
10.500 15.6 16.0 16.4 16.8 17.2 17.6 18.0 18.4 18.8 
11.000 14.8 15.1 15.5 15.9 16.3 16.7 17.0 17.4 17.8 
11.500 14.0 14.3 14.7 15.1 15.5 15.8 16.2 16.6 17.0 
12.000 13.3 13.6 14.0 14.3 14.7 15.0 15.4 15.8 16.1 


P = 850 X ED - 3 
RPM 
ID = √CC ______ X 2.1 
(P+3)X 25 
IDS =  ID² X 2 X 0.93 
P = PANJANG HEADER ( INCH ) RPM = PUTARAN MESIM MAXIMUM 
ED = EXHAUS DURASI = 180° + KLEP EXHAUS MEMBUKA SBTMB 
ID = Ø DALAM PIPA P = PANJANG PIPA HEADER ( INCH ) 
Ø PIPA HEADER MINIMUM SAMA Ø KLEP EXHAUS 
IDS = Ø DALAM PIPA SEKUNDER 
EXE : EX CLOSE : 80° SB.TMB RPM : 11.000 VOL CYLND : 110cc P : 17.0” / 431.8mm 

110 .
( 17.0 + 3 ) X 25
ID= 110 X 25
17,0+3 X 25
ID = 0.98 ins / 24.89 mm 
IDS = ( 0.98X2 ) X 0.93 
IDS = 1.28 ins / 32.7 mm



Cara menghitung durasi camshaft/kem lewat cam gear
  
Masih banyak mekanik yang malas belajar hitung derajat durasi kem pada korek mesin 4-tak. Umumnya hanya pahami perubahan hitungan buka-tutup klep pada mata sproket keteng atau gigi sentrik


Kerugiannya, hitungan itu sulit dipahami ukurannya. Terutama untuk kepentingan riset lanjut ke bagian lain, seperti knalpot atau pengapian. Juga dianggap kurang presisi lantaran mata gir ukurannya gede.
Otomatis, riset akan berjalan serba meraba. Makanya, lebih bagus jika ada hitungan derajat yang mudah dimengerti banyak orang,
Maksudnya, hitungan derajat itu memudahkan patokan riset bagian lain dengan mudah. Misal, mau pasang kurva pengapian X karena butuh untuk durasi yang relatif panjang Y derajat. Beda dengan kalau patokannya buka di X mata setelah TMA dan nutup Y mata sebelum TMA, Gimana coba? Pusing kan?
Nah,cara sederhana hitung derajat dengan membaca buka-tutup di gigi sentrik. Meski enggak presisi benar, tapi paling tidak kita bisa pahami dan ambil patokan dalam riset
Caranya mudah. Pertama, Bagi dulu 360 derajat dengan jumlah mata pada gigi sentrik. Maka akan ketemu patokan nilai setiap mata gigi itu berapa derajat
Coba kita simulasikan di Honda Supra. Jumlah mata gigi sproket keteng ada 28 mata. Maka 360/28=12,85. Dibulatin jadi 13 derajat.
Sebelum lanjut, sepakati dulu yang akan dihitung adalah durasi putaran kem. Beda dengan hitung durasi putaran poros engkol atau crank-saft. Karena, dua kali putaran poros engkol sama dengan satu kali putaran kem,
Memakai asumsi tadi, maka ketika kita coba bagi lingkaran gigi sentrik itu jadi empat quadran. Masing-masing kuadaran I, II, III, IV, maka 180 derajat dari posisi TMA akan ketemu TMA lagi. Demikian pula dengan posisi TMB (gbr. 2).
Perlu disepakati pula cara hitung dari titik quadran itu. Biar mudah, klep out dihitung giginya di posisi setelah TMA. Baik buka maupun tutupnya
Sehingga, untuk klep in dihitung giginya sebelum TMA atau sesudah TMB, dan nutup sebelum TMA atau sebelum TMB (gbr. 3).
Misal, klep buang membuka 3 mata setelah TMA, artinya 3X13 = 39 derajat setelah TMA. Atau 51 derajat sebelum TMB> Kalau nutup 2 mata setelah TMA, maka bisa dihitung 2X13=26 derajat setelah TMA.
Berarti, durasinya kem buang (90-39) + 90 + 26 = 167 derajat. Kalau model kem kembar in dan out-nya, maka durasi total gabungan kem adalah 2 X 167 = 334 derajat. Begitu pula dengan durasi poros engkol yaitu 334 derajat.
Kalau hitungannya dari klep in, maka cara hitungannya adalah derajat bukaan sebelum TMA + 90 + gigi nutup. Misal, buka 4 mata sebelum TMA dan nutup 2 mata sebelum TMA, maka (4X13) + 90 + (2X13)= 52+90+26= 168 derajat.
Toleransi penggunaan mata gigi melesetnya lumayan jauh. Dibanding penggunaan derajat berkisar antara 1-5 derajat. Enggak bisa pastikan pas banget berada di posisi 1 mata, 0,5 mata atau 0,25 mata persis dan presisi mungkin.
Satu lagi, agar mudah, penghitungan dimulai dengan patokan kerenggangan klep 0, serta dihitung sejak 0,1 mm klep ngangkat. Jadi enggak menyulitkan dan enggak berbeda-beda ambil patokannya

Menentukan Diameter Klep
  
Normal 0 false false false EN-US X-NONE X-NONE

Menetukan diameter klep. 
Menetukan diameter inlet atau lubang isap pada skubek, semisal di kelas 150 cc tenaga puncaknya sekitar di 9500 rpm. Peak power tidak tidak di rpm 11.500 atau 14.000. Mesin skubek korekan terkini, peak power rata-rata berada di 9.500 rpm. 
Angka keramat itu ada hubungan dalam penentuan besar diameter klep. Rumusnya dijabarkan dalam buku four stroke performance tuning karya A. Graham Bell. 
Yaitu: 
 CVx rpm 
Va = GS x K 
Va = Luas klep dalam inci 
CV = Volume silinder dalam cc 
Rpm= rpm letak peak 
K = konstanta, mesin 2 klep 5.900 dan 5.400 mesin 4 klep. 
GS = Gas Speed ft/sec 
Besarnya tergantung penggunaan mesin dan bentuk ruang bakar. Mesin fullrace ruang bakar bathtub 230-240 ft/sec. Jenis pent roof dan hemi 260-280ft/sec dan wedge 240-255ft/sec. Mengenai bentuk ruang bakar akan ditulis pada bab berikutnya. Pasti ada. 
Kebanyakan untuk balap menggunakan jenis ruang bakar bathtub. Diambil Gs = 240ft/sec. Mari coba menentukan diameter klep mesin 150 cc(CV), rpm peak power 9.500, menggunakan 2 klep berarti K = 5.900. Maka luas diameter klep isap yaitu: 
v:shapes="_x0000_i1026">Va = 150x 9.500 
240 x 5.900 
 Va = 1.425.000 
1.416.000 
Va = 1 inci² 
Jika mau mencari jari-jari atau setengah diameter klep tinggal menggunakan rumus luas lingkar.
 r = Va/3,14 = 1/3,14 = 0,56 inci. Jika ingin konversi dalam satuan millimeter tinggal di kalikan 25,4.Maka r = 0,56 x 25,4 = 14,224 mm, Jadi diameter klep yaitu 14,224 x 2 = 28,5 mm.
Ini contoh untuk skubek 150 cc dan peak power 9.500 rpm digunakan klep diameter 28,5 atau 29. 
Sudut Daun Klep Racing
  

korek mesis motor kita saatnya membahas perlakuan terhadap klep baru. Terutama pada bagian bibir payung klep. Harus dibikin dua sudut bertingkat. Sudut paling bawah 45 derajat dan atas 30 derajat (gbr. 1). Maksudnya supaya aliran gas bakar lebih lancar dan mampu meningkatkan tenaga mesin.
dua sudut bertingkat itu harus diimbangi juga pada sitting klep atau dudukan katup. “Supaya klep mampu menutup rapat dan kompresi tidak bocor,klo bocor semua jadi percuma,ngempos,g lari,memalukan.

Lebih rinci tentang pembuatan sitting klep,Diameter dalam sitting klep juga harus dibikin multi-angle seat. Tingkatanya yaitu 75o, 60o, 45 derajat dan 30 derajat (gbr. 2) ,

Dari tingkatan itu bisa ditebak. Nantinya sudut 45o di bibir payung klep akan ketemu dengan sudut 450 di sitting klep . Jadi klop dan tidak perlu terlalu lama skir klep,
permukaan diameter dalam sitting klep juga harus dibikin radius atau jari-jari. Besarnya jari-jari itu 10-12% dari diameter klep. Lebih jelas silakan perhatikan gambar (gbr. 3). 
Paling penting lagi supaya aliran gas bakar lancar jaya kudu cermati besar diameter dalam sitting klep. “Menurut teori sih 88 sampai 90% dari diameter payung klep,” ungkap brother yang sedang mendambakan pasangan hidup baik hati itu.

Misal klep isap TK 28 mm yang banyak dipakai mekanik untuk bebek 4-tak 125 cc. Tinggal dikalikan 28 x 88% = 24,6 mm. Jika mau lebih besar tinggal hitung dari 28 x 90% = 25,2 mm.

Perlu diperhatikan juga ketika membuat dudukan klep yaitu diameter luar. tergantung dari diameter klep dan luas ruang bakar. Misalnya pakai klep TK 28 mm. Diameter dalam sitting klep 24,6 mm dan diameter luar 30 mm.

Satu lagi yang mesti diperhatikan yaitu tinggi sitting klep. “Supaya tahan pukulan tingginya 5-6 mm. Bahan yang digunakan besi ancuran (iron cast) atau albronch,
ALBRONCH DAN TEMBAGA

Bikin sitting klep banyak tukang bubut sudah pada tahu. “Paling sip material albronch. Selain lunak juga tahan pukulan,
Untuk bahan bos klep, Wok memilih tembaga. Punya sifat licin tapi tahan gesek,demilaianlah ulasan mengenai klep buat para korek mesin motor

Rumus Knalpot 2Tak
Durasi Knalpot
Normal 0 false false false EN-US X-NONE X-NONE MicrosoftInternetExplorer4
EXHAUS DURASI
RPM DURASI
10.000 – 11.000 194 ° - 196
11.000 – 12.000 196 ° - 198 °
12.000 – 13.000 198 ° - 200 °
13.000 – 14.000 200 ° - 202 °
14.000 -15.000 202-204 

RUMUS DURASI EXHAUS
T² + R² - L².
2 X R X T

PANJANG STANG PISTON
DURASI EXHAUS = ( 180° – CO) X 2
 T = R + L – E 
R = STROKE DIBAGI 2
L = PANJANG STANG PISTON 
E = TINGGI LOBANG EXHAUS DARI T.M.A
EXE : 1 YAMAHA F.1.ZR

STROKE : 52mm TINGGI EXHAUS : 26mm PANJANG CONROD : 96mm
R = 52 : 2 = 26mm E = 26mm L = 96mm T = 26 + 96 – 26 = 96mm
6² + 26² - 96².
2 X 26 X 96


D = ( 180° – COS ) X 2

D = ( 180° – COS O,135416666 ) X 2

D = ( 180° – 82,217 ) X 2

D = 97,782 X 2 = 195,565  DURASI EXHAUS = 196°  11.000 RPM

EXE : 2
STROKE : 52mm TINGGI EXHAUS : 25mm PANJANG CONROD : 96mm

R = 52 :2 = 26mm E = 25mm L = 96mm T = 26 + 96 – 25 = 97mm


97² + 26² - 96².
2 X 26 X 97


D = ( 180° – COS ) X 2

D = ( 180° – COS O,172283901 ) X 2

D = ( 180° – 80,079 ) X 2
D = 99,921 X 2 = 199,842  DURASI EXHAUS = 200°  13.000 RPM
EXHAUST PIPE * 
  
L = ED X42545
RPM



L = PANJANG IDEAL KNALPOT . ( dari PISTON sampai pertengahan CONE BAFLE ).

ED = Exhaust Durasi

RPM = Putaran mesin pada Exhaust Durasi


EXE : 1 EXHAUST : 26mm DURASI : 196° RPM : 11.000



L = 196 X 42545 = 758mm
11.000



EXE : 2 EXHAUST : 25 mm DURASI : 200° RPM : 13000


L= 200 X 42545 = 654.5 mm
13.000

* HEADER
Ø Port dalam exhaust : 100cc  140cc 34mm  40mm
140cc  175cc 40mm  46mm
Panjang haeder : 7.8  8.8 x Ø Port exhaust

Sudut header : 1°  2° max ( road race ) . 2°  3° max ( motocross )
 * FLANK . Jarak antara piston dan header : 60mm – 80mm

* DIFFUSER Sudut Diffuser : Stage 1 = 6.5 °  7.5 °
Stage 2 = 4.5 ° ; 7.5 °
Stage 3 = 4.5° ; 7.5° ; 9°  10°

*BELLY
Ø Belly 2  3 X Ø Port exhaust Panjang belly = L – ( Header + Diffuser + ½ Bafle )
*BAFLE
*STINGER PANJANG PIPA Ø DALAM PIPA

125cc – 145cc ------ 150mm – 265mm 19mm – 23mm
145cc – 175cc ------ 150mm – 320mm 22mm – 27mm

KAREKTER SEBUAH MESIN
Belajar seluk beluk njerohan motor, emang sangat menyenangkan, tapi apa daya lha wong mau ngubek-ngubek udah keburu kepala puyeng, abisnya tiap hari yang dikotak-katik tentang computer tapi hobinya motor, wis terkadang ora nyambung babar blas…. Eh pas kemaren berselancar kok dapat artikel yang lumayan bikin kesengsem.
Monggo belajar sareng-sareng biar ngerti jenis motor yang tiap hari berseliwiran dijalan.. biar gak salah kaprah juga tho ? monggo pelototin ilustrasi jenis mesin dibawah :
  
Mungkin kebanyakan dari kita dalam melihat tenaga motor hanya pada kapasitas silinder saja. Tetapi tahukah anda kalau Bore x Stroke pada motor juga mempengaruhi karakteristik pada motor? Kata “Bore” sendiri memiliki arti yang artinya adalah diameter piston atau orang bengkel biasa menyebutnya seher. Sedangkan kata “Stroke” berarti langkah piston. Penghitungannya adalah Bore di bagi Stroke, tetapi anehnya diluar negeri kebanyakan penghitungannya Stroke di bagi Bore. Hasil dari pembagian Bore di bagi Stroke bila di bawah angka 1 memiliki nama Over Stroke/Under Square. Bila di atas angka 1 bernama Over Bore/Over Square. Bila tepat pada angkat 1 bernama Square.


Over Stroke/Under Square 
/ Long Stroke
Jenis motor ini berarti memiliki langkah piston yang lebih panjang ketimbang lebar piston. Karakteristik mesin seperti ini memiliki tenaga dan torsi pada RPM rendah hingga menengah. Motor jenis ini sangat cocok untuk motor harian. Ibarat mobil ini merupakan jenis SOHC. Tetapi kelemahan dari jenis motor ini adalah minimnya tenaga dan torsi pada RPM tinggi, sehingga tidak menghasilkan tenaga yang signifikan tetapi menghasilkan getaran dan suara mesin yang tinggi.

  

Over Bore/Over Square 
Jenis motor ini memiliki lebar piston yang lebih besar ketimbang langkah piston. Karakteristik mesin ini memiliki tenaga dan torsi pada RPM menengah hingga tinggi, biasanya di aplikasikan pada motor-motor sport. Jenis mesin seperti ini tidak cocok untuk daerah perkotaan yang macet.
Square 
Jenis motor ini memiliki diameter & langkah piston sama sehingga tenaga dan torsi yang lebih merata mulai dari RPM rendah, menengah, hingga tinggi. Jenis motor ini banyak digunakan pada motor sehari-hari dan hampir seluruh motor bermesin ini dapat melahap segala medan baik dari perkotaan maupun luar kota…..
Nah motor Yamaha F1ZR adalah salah satu dari jenis mesin square lho… seru tho?? Mantep tenan..





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar